Jumat, 20 November 2009

BETERNAK KELINCI PEDAGING




Usaha beternak dan menggemukkan kelinci menjanjikan untung besar, bisa mencapai 200%. Permintaannya terus meningkat dan belum bisa dipenuhi peternak. Modalnya kecil dan pemeliharaannya tak sulit.

Kelinci kini tak hanya menjadi korban percobaan para ilmuwan atau sekadar hewan peliharaan anak-anak. Hewan yang dijadikan logo majalah Playboy itu juga telah menjadi salah satu ladang usaha yang menjanjikan keuntungan menantang. Sebab, daging kelinci bisa diolah menjadi santapan lezat yang kian digemari masyarakat. Berjalan-jalanlah ke daerah Lembang, Jawa Barat, atau ke beberapa lokasi wisata di Jawa Timur seperti Sengkaling, Malang; atau Telaga Sarangan, Magetan. Di situ para pedagang ramai menjajakan sate kelinci.

Selain itu, daging kelinci yang rasanya gurih itu pun belakangan diolah menjadi berbagai jenis masakan. Mulai dari masakan tradisional macam rawon dan gulai. Masakan internasional juga ada, seperti kelinci goreng tepung (mirip fried chicken), kelinci BBQ (barbeque) alias kelinci panggang, dan burger daging kelinci. Kecuali bisa diolah menjadi aneka hidangan yang mengundang selera, daging kelinci pun lebih unggul ketimbang daging ayam, sapi, atau domba. Daging kelinci memiliki kandungan protein yang lebih tinggi, sementara lemak dan kolesterolnya jauh lebih rendah. Tak heran, peminat daging kelinci terus meningkat, padahal pasokannya masih jauh dari cukup.

eluang pasar daging kelinci ini memang masih menganga. Keuntungannya pun sangat menantang, bisa mencapai 200%, tak kalah dibandingkan dengan usaha penggemukan sapi atau kambing. Tapi, lantaran belum banyak yang mengetahui tata cara beternak dan menggemukkan kelinci, orang yang menekuni usaha ini masih langka. Selama ini kelinci memang lebih banyak dijadikan hewan piaraan ketimbang diternakkan secara serius. Karena itulah, daging kelinci sangat sulit ditemukan di pasaran.

Alhasil, para peternak kelinci di Jawa Timur mengaku kewalahan memenuhi permintaan pasar. ”Saya tak mampu meladeni semua permintaan yang masuk,” ujar Budiarjo, seorang peternak kelinci dari daerah Lawang, Malang. Dari permintaan sebesar 1.000 kg sehari, ia paling kuat memasok sepersepuluhnya: 100 kg. Dari penjualan segitu, ia mengantungi omzet Rp 18 juta sebulan. Dan 60% atau Rp 10,8 juta dari omzet itu masuk ke kantungnya sebagai keuntungan. Di zaman susah begini, tak banyak bisnis yang bisa menghasilkan keuntungan sebesar ini.

Ciriciri fisik kelinci yang baik :

1.Kelinci yang sehat memiliki sifat yang lincah dan aktif, gerakanya energik dan memiliki nafsu makan yang tinggi.
2.Memiliki kepala yang sesuai dengan ukuran badan
3.Mermata bulat bercahaya, selaput matanya bersih, mempunyai pandangan yang cerah dan jernih.
4.Bagian hidung, moncong dan mulutnya dalam keadaan bersih.
5.Berkaki normal, kuat kokoh dan berkuku pendek.
6.Berbadan bulat, berdada lebar, padat dan singset.
7.Berkulit licin dan tidak terasa benjol-benjol bila diraba. Berbulu licin, bersih, halus, mengkilat dan rata.
8.Dubur bersih, kering dan tidak terdapat tanda-tanda kotoran bekas mencret.
Ekornya kecil, tumbuh lurus keatas dan tampak menempel ke punggung serta bentuknya tidak miring atau rebah kesamping/terpuntir.

Agar bongsor dan banyak anak

Beternak kelinci sesungguhnya tidak sukar. Modal untuk memulai usaha ini juga tak kelewat gede. Untuk memiliki peternakan kelinci dengan populasi 1.000 ekor, misalnya, modal yang dibutuhkan sekitar Rp 10 juta. ”Labanya gede, risiko gagalnya kecil,” terang Budiarjo, yang memiliki 1.000 ekor kelinci. Yakin pada cerahnya prospek bisnis ini, tak lama lagi ia akan mengembangkan sistem titip bibit kepada peternak lain. Setelah si bibit gede dan layak jual, ia akan membeli kembali semua kelinci tersebut.

Soal pemeliharaan kelinci, entah untuk penggemukan atau beternak, pun tak begitu sukar. Seperti dituturkan para peternak dan penggemuk kelinci di Jawa Timur, asalkan tahu rahasianya, risiko gagalnya kecil sekali. Salah satu rahasianya adalah memilih bibit atau anakan yang tepat. Jangan memilih kelinci lokal. Kendati telaten mengurus anaknya, postur tubuhnya kecil. Jangan pula memilih kelinci Australia, biar badannya bongsor, tapi tak becus mengurus anak. ”Jadi, pilihlah hasil silangan kelinci lokal dan kelinci Australia,” ujar Paijo, peternak kelinci dari Batu, Malang.

Kelinci blasteran berharga sekitar Rp 6.000 per ekor ini memiliki sifat-sifat unggul seperti: berat tubuhnya mencapai 6–8 kg; rajin beranak, bisa empat kali setahun. Kelinci ”indo” ini juga dikenal sayang dan rajin menyusui anaknya. Berbagai keunggulan ini bisa menekan tingginya risiko kematian bayi kelinci pada umur 0–1,5 bulan.

Setelah memperoleh bayi kelinci yang harganya sekitar Rp 6.000 seekor, kelinci itu dimasukkan ke kandang. Menurut Budiarjo, untuk menghemat lahan, khususnya untuk usaha penggemukan kelinci, bisa memakai kandang baterai. Kandang baterai ini bisa dibuat dari bambu, kawat, atau papan. Ukurannya 40 cm x 30 cm x 40 cm, satu kandang untuk seekor kelinci. Kandang ini dibuat saling bersambung dan bertingkat.

Yang terpenting dalam proses pemeliharaan, si kelinci harus diberi pakan yang cukup agar sehat dan tubuhnya cepat montok. Pakannya adalah sayur-sayuran hijau seperti kubis, kangkung, bayam, atau wortel. Harga sayuran untuk pakan kelinci ini tak begitu mahal. Bahkan, seperti yang dilakoni Budiarjo, pakan tersebut diperoleh secara gratis dengan cara mengumpulkan sisa sayur apkiran di pasar-pasar. Setiap hari Budiarjo membutuhkan satu mobil pick up sayuran untuk 1.000 ekor kelincinya. Soal penyakit, si kelinci rada kebal. ”Paling juga kena penyakit kulit kayak gudik,” ujar seorang peternak. Penyakit kulit ini bisa diatasi dengan bedak doris.

Untuk mencapai berat ideal 5–8 kg, waktu yang dibutuhkan hanya 2–3 bulan. Di pasaran sekarang ini harga sekilogram kelinci hidup berkisar antara Rp 5.000–7.000. Untuk memasarkan, umumnya peternak tak mengalami kesulitan. Sebab, sebelum memulai usaha, mereka sudah memiliki pelanggan yang siap menampung hasil panennya.

Berbeda dengan penggemukan, usaha peternakan yang bertujuan membiakkan si kelinci sebanyak mungkin tentu membutuhkan pejantan. Seekor pejantan kelinci bisa mengawini lima betina. Peternak harus rajin memperhatikan waktu kawin ternaknya. Begitu si betina terlihat berkeinginan untuk kawin, si pejantan harus segera dimasukkan ke kandangnya. Kelinci blasteran umumnya bisa melahirkan empat kali setahun. Sampai berusia lima minggu, si bayi kelinci tetap berada di kandang induknya untuk disusui dan dijagai ibunya. Setelah itu, si anak disapih dan dimasukkan ke kandang terpisah.

Kelinci blasteran yang doyan beranak itu bisa melahirkan anak 6–12 ekor sekali brojol. Jadi, jika memiliki 100 ekor indukan, dalam waktu setahun jumlah ternak kelinci sudah berbiak sedikitnya menjadi 600 ekor. Jika seekor anak kelinci kemudian dijual dengan harga Rp 30.000 saja, hitung sendiri berapa besar omzet yang bisa didapat. Nah, daripada sibuk menghitung keuntungan orang lain, kenapa tak mencoba sendiri?

23 komentar:

  1. terima kasih banyak semoga tulisan anda bermanfaat dan anda mendapat fahala yang setimpal

    BalasHapus
  2. saya sangat tertarik untuk usaha ini....

    BalasHapus
  3. katanya kelinci bisa mengobati asma ya??

    BalasHapus
  4. terima kasih, infonya
    menambah semangat saya yang sedang merintis ternak kelinci.
    www.kelinci.briliana.com

    BalasHapus
  5. wah menarik juga sebagai solusi meningkatkan ekonomi.di mana kira kira mendapatkan bibit unggul ? trim's

    BalasHapus
  6. SAYA TERNAK KELINCI PEDAGING DI SOLO. BAGI YANG MEMBUTUHKAN BIBIT DAN INDUKAN BISA MENGHUBUNGI MAS IPUT DI 085647105195. MAKASIH.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas bibit klincinya jenis apa aja.....ada yg blasteran lokal vs troli gak.....?kiraa2 harga indukan brapa y mas......?

      Hapus
    2. SOLO NYA DIMANA MAS????

      Hapus
  7. Mas.saya berminat banget budidaya kelinci pedaging.dimana saya bisa mendapatkan bibitnya?saya tinggal di blitar.

    BalasHapus
  8. mantab tu ane pingin juga coba

    BalasHapus
  9. mas pakan yang ideal biar pertumbuhannya baik apamas??/

    BalasHapus
  10. pengen sih tp,lom da pengalaman sama sekali

    BalasHapus
  11. Mantap mas,artikel yg bermanfaat.
    Penjelasan yg detail. yang paling laku saat ini jenis kelinci apa ya?

    BalasHapus
  12. Jdi kepengen...
    nyari indukan yg 'indo' di wilyh Kalimantan dimana yaaaa???

    BalasHapus
  13. mf. kok rada aneh. hrga anakan, daging (mrh bgt), berat badan kelinci tinggi bgt. mks

    BalasHapus
  14. Numpang tanya gan,,Di mana toko obat kelinci di blitar,,?
    Khususnya di blitar barat,soalnya saya tinggal di ponggok.
    Suwun...

    BalasHapus
  15. saya punya jenis kelinci lokal. Yg minat silahkan email herukasatriangamartha@yahoo.co.id atau 085642017230

    BalasHapus
  16. (y) (y)
    \B-)/
    ♥ ♏♏♏ªªªªñÑñ†††ªªªªªPPPP
    _/ \_ infonya,Ikut iklan gan Saya punya klinci pedaging dan hias ada yang mau nampung g ya?
    08993111494 jateng

    BalasHapus
  17. Kelinci blasteran berharga sekitar Rp 6.000 per ekor ini memiliki sifat-sifat unggul seperti: berat tubuhnya mencapai 6–8 kg; rajin beranak, bisa empat kali setahun. Kelinci ”indo” ini juga dikenal sayang dan rajin menyusui anaknya. Berbagai keunggulan ini bisa menekan tingginya risiko kematian bayi kelinci pada umur 0–1,5 bulan.....
    Kelinci blasteran yang doyan beranak itu bisa melahirkan anak 6–12 ekor sekali brojol. Jadi, jika memiliki 100 ekor indukan, dalam waktu setahun jumlah ternak kelinci sudah berbiak sedikitnya menjadi 600 ekor. Jika seekor anak kelinci kemudian dijual dengan harga Rp 30.000 saja, yang benar yang mana???

    BalasHapus
  18. tapi untuk di blitar dmn bli x

    BalasHapus
  19. tlong info x di 087703110609..... mksih

    BalasHapus
  20. bos cara menyilangkan yang benar betina yang lokal apa yang australi?trims

    BalasHapus